Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Fajarbaru

menulis untuk melawan proses amnesia sejarah

Tanggapan Jokowi kepada Amin Rais

OPINI | 25 September 2013 | 16:03 Dibaca: 2211   Komentar: 15   2

Jangan dikira Jokowi tidak memperhatikan ucapan para tokoh yang menyerangnya. Terkait popularitas Jokowi yang dipaksakan Amin Rais mirip dengan Joseph Estrada, Jokowi hanya memberikan sebuah pernyataan singkat bahwa dia tidak sama dengan Estrada karena dia lebih ganteng. Dia juga tidak memusingkan urusan popularitas dan elektabilitas yang dipersoalkan oleh Amin Rais. Karena baginya, yang terpenting saat ini adalah kerja dan kerja.

Apa yang disampaikan oleh Amin Rais dalam kesempatan kuliah umum di Universitas Diponegoro (Undip) Semarang, Jawa Tengah, Selasa (24/9/2013) memang lebih tepat bukan kuliah umum, tetapi kampanye politik yang belum waktunya. Amin Rais memang sengaja mencuri start untuk berkampanye kepada mahasiswa agar tidak memilih Jokowi sebagai presiden 2014. Padahal Jokowi capres aja belum.

Selain itu, upaya perbandingan Jokowi dengan Joseph Estrada memang gagal secara logika karena popularitas Jokowi tidak bisa disamakan dengan popularitas Estrada. Dari sudut pandang mana pun, sambil nungging-nungging sekalipun para mahasiswa yang kritis pun akan sulit melihat ketepatan alur perbandingan yang disampaikan Amin Rais.

Lalu bagaimana dengan tanggapan Jokowi di atas? Jelas bahwa bagi Jokowi, omongan Amin Rais tidak terlalu penting baginya karena faktanya dia tidak berpikir soal elektabilitas dan popularitas. Yang dia pikirkan saat ini hanyalah kerja dan kerja membenahi Jakarta. Wajar jika Jokowi hanya menanggapi ringan dengan mengatakan bahwa dia lebih cakep dibandingkan tokoh yang disandingkan Estrada dengan dirinya oleh Amin Rais.

Jokowi mau mengatakan apa kepada Amin Rais melalui pernyataan itu? Jadi politikus, ya kerja bukan menjadi komentator popularitas/elektabilitas orang lain hehehe

Sumber:

Jokowi Ngaku Lebih Ganteng

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Andai Masyarakat Tangerang Selatan Sadar, …

Ngesti Setyo Moerni | | 28 November 2014 | 17:27

Dari (Catatan Harian) Kompasiana ke (Sudut …

Lizz | | 28 November 2014 | 16:22

Kampret Jebul: Rumah …

Kampretos | | 28 November 2014 | 15:50

Saran untuk Ahok Cegah Petaka Akibat 100 …

Tjiptadinata Effend... | | 28 November 2014 | 15:30

Tulis Ceritamu Membangun Percaya Diri Lewat …

Kompasiana | | 24 November 2014 | 14:07


TRENDING ARTICLES

Kongkalikong Dokter dengan Perusahaan Obat …

Wahyu Triasmara | 9 jam lalu

Hampir Saja Saya Termakan Rayuan Banci …

Muslihudin El Hasan... | 11 jam lalu

Lagu Anak Kita yang Merupakan Plagiat …

Gustaaf Kusno | 13 jam lalu

Edisi Khusus: Kompas 100 Halaman dalam …

Tubagus Encep | 13 jam lalu

Ahok Narsis di Puncak Keseruan Acara …

Seneng Utami | 14 jam lalu


HIGHLIGHT

Sepotong Asia di Jakarta Street Food …

Syaifuddin Sayuti | 8 jam lalu

Swasembada Medis …

Harfina Finanda Anw... | 8 jam lalu

Sepakbola bukan Matematika …

Guntur Cahyono | 8 jam lalu

Penetrasi Bisnis Google Makin Membahayakan …

Ahmad Subhan | 9 jam lalu

Isi Dompet ‘yang Diperintah’ …

Ary Surya | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: