Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Nasaruddin Nino

nasaruddin adalah salah satu mahasiswa STAIN Sorong dipapua barat,

ANTARA PEMIMPIN DAN PENGUASA

REP | 20 March 2013 | 06:51 Dibaca: 279   Komentar: 0   0

Hampir 90% masyarakat Indonesia adalah masyarakat yang berpikiran pragmatis dalam hal politik, kehidupan dunia demokrasi memaksa beberapa intelegensia mengangkat bicara tentang fenomenal yang ada dinegara ini. jika kita merenungkan tantang masa orde lama dan saat sekarang ini dimasa orde baru maka muncul berbagai perbedaan tajam dalam melihat tata pemerintahan.

Penerapan demokrasi bisa dikatakan membuat segolongan, sokelompok, terpetakan oleh kerasnya politik, lihat saja dalam persoalan pemilihan pemerintahan hampir menggunakan nama keluarga, organisasi dan material untuk menuju kekursi politik, yang kadang menggelikan bagaimana dengan mereka yang minoritas.

Sebenarnya saatnya indonesia melakukan reviuw prestasi dalam dunia politik, bisa dikatakan apakah kita diibaratkan boneka oleh salah satu negara tertentu atau apakah kita adalah software yang butuh diinstall, jawabanya ada pada rakyat Indonesia.

Dalam dunia modern selalu menempatkan pemimpin sebagai sosok yang mampu melakukan perubahan baik dari sisi ekonomi, hukum, politik,dan lain sebagainya, bahkan dengan pemimpin merupakan ujung tombak nadi rakyatnya, sebut saja caves, ahmadinejab, jk, dan pemimpin kecil ala jokowi. mereka adalah pemimpin bagi rakyatnya bukan penguasa bagi rakyatnya atau bukan penguasa bagi bawahanya.

Entah negara kita apakah pernah menganut budaya feodalisme atau apakah negara kita baru saja lepas dari penjajahan hingga kerap menjajah rakyatnya sendiri, ataukah mereka tidak sadar dengan kedudukanya. pemimpin adalah pekerja keras yang mampu merasakan penderitaan bawahanya suka-duka bawahanya serta kesuksesan bawahanya.

yang menjadi menggelikan bagi kita banyaknya pemimpin yang sebenarnya belum bisa tetapi inilah negara kita selalu menggunakan pendekatan emosional, spritual, melakukan segala cara demi sebuah kedudukan, akibatnya mereka bukanlah sosok sebagai pemimpin tetapi adalah penguasa yang bengis kerap menindas, tidak memiliki rasa hormat terhadap bawahanya.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

BMI Hongkong Tertipu 60 Juta Oleh “Bule …

Fey Down | | 25 October 2014 | 17:32

ATM Susu …

Gaganawati | | 25 October 2014 | 20:18

[PALU] Kompasiana Nangkring Bareng BKKBN di …

Kompasiana | | 01 October 2014 | 15:12

Gayatri Wailisa, Anggota BIN? Perlukah …

Arnold Adoe | | 25 October 2014 | 16:01

Inilah Daftar Narasumber yang Siap Beraksi …

Kompasiana | | 20 October 2014 | 15:40


TRENDING ARTICLES

Serunya di Balik Layar Pemotretan Presiden …

Gatra Maulana | 6 jam lalu

BMI Hongkong Tertipu 60 Juta Oleh “Bule …

Fey Down | 8 jam lalu

Hatta Rajasa Tahu Siapa Bandit Migas …

Eddy Mesakh | 9 jam lalu

Presiden Jokowi, Ibu Negara, dan …

Sintong Silaban | 10 jam lalu

Kerumitan Membentuk Kabinet …

Mas Isharyanto | 10 jam lalu


HIGHLIGHT

Pilih Steak Sapi New Zealand Atau Ramen …

Benny Rhamdani | 7 jam lalu

Upacara Adat Satu Suro Kampung Adat Cirendeu …

Sandra Nurdiansyah | 8 jam lalu

50 Yacht Luar Negeri “Serbu” …

Mustafa Kamal | 8 jam lalu

Resiko Terlalu Banyak Informasi Diri di …

Opa Jappy | 9 jam lalu

Ketika Sayang Dijadikan Sebuah Alasan Untuk …

Fairusyifa Dara | 10 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: