Back to Kompasiana
Artikel

Politik

Uda Chaniago

Saya seorang karyawan pabrik

Sikap Elegan PKS Terhadap Kasus Hukum

OPINI | 15 March 2013 | 09:09 Dibaca: 1529   Komentar: 0   4

Ada pertanyaan cukup menggelitik dari bung Effendi Ghazali kepada bung Anis Matta dalam acara “Gestur” TVone tadi malam. Mengapa sepertinya PKS  ”tega” membiarkan Lutfi Hasan Ishak bergelut sendiri dengan kasusnya tanpa diberi perhatian yang memadai, menurut Effendi Ghazali. Mungkin Effendi melihat ini berbeda dengan kejadian di partai lain dimana para kolega2nya di partai tsb ramai2 mengunjungi sang “tersangka” dan membuat pernyataan kepada pers dan masyarakat yang intinya memberikan semangat dan dukungan.

Para petinggi dan kader2 PKS di parlemen memang terkesan menutup mulutnya rapat2 bila diminta konfirmasinya oleh wartawan tentang kasus LHI ini. Dan bung Anis pun dengah tegas menyatakan bahwa masalah ini adalah masalah hukum dan biarkanlah proses hukum yang menentukan alur ceritanya. Dan PKS sudah menyerahkan persoalan ini kepada kuasa hukum LHI.

Effendi Ghazali bahkan mengatakan, apakah ini tidak terlalu “kejam” terhadap LHI…? Membiarkan beliau sendirian di Guntur tanpa menjenguknya sekalipun (setidaknya sampai saat ini). Dan ini ditimpali pula oleh presenter bahwa sepertinya LHI dijadikan semacam martir oleh PKS. Bung Anis hanya menjawab pendek saja (mungkin memang durasi TVone yg terlalu singkat), “bisa jadi ini adalah yang terbaik dalam menyelesaikan kasus beliau (LHI)”.

Cukup menarik memang melihat bagaimana PKS menangani prahara yang sedang menimpanya. Dan jawabannya mungkin bisa ditelaah pada pernyataan Anis Matta sebelumnya, bahwa PKS tidak ingin berlarut-larut dalam mencari jawaban tentang siapa yang melakukan “konspirasi”. Tidak ada waktu untuk mencari siapa yang bersalah dan patut dipersalahkan dengan kasus ini. Bahwa ini adalah sebuah prahara dan sedikti banyak menurunkan semangat dan menjatuhkan mental para kader tentu tidak bisa dinafikan. Tapi yang terpenting adalah bagaimana melewati prahara ini dan menjadikannya energi untuk bangkit kembali. Ini adalah kewajiban yang harus diutamakan.

Well, sampai di sini, dan kenyataan yang ada sekarang, sikap PKS dalam menghadapi krisis patut diapresiasi. Memisahkan masalah hukum dan politik memang harus dilakukan dalam tatanan praktis bukan sekedar retorika belaka. Bukan berarti membiarkan saja persoalan anggota organisasi yang terkena masalah berjuang sendirian tanpa ada dukungan moril dan juga bukan masalah “kejam” tidak “kejam”. Ini menujukkan bahwa persoalan figur, walau penting,  tidak terlalu menjadi acuan di PKS. Bahkan seorang Presidan Partai sekalipun yang notabene adalah orang “terbaik” dalam organisasi. Ini adalah kelemahan sekaligus kekuatan PKS. Dan sampai saat ini kekuatanlah yang menang menutupi kelemahannya.

Kita masih melihat di republik ini, betapa para politisi masih gamang memisahkan politik dan hukum. Bahkan banyak di antara mereka yang secara terang-terangan mencampur-adukkan keduanya. Dan PKS, secara elegan telah memberi contoh yang baik dalam persoalan ini. Bravo PKS. Tetap semangat.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pemangsa Anak-anak Sasar Sekolah-sekolah …

Jonas Suroso | | 24 April 2014 | 01:14

Di Balik Cerita Jam Tangan Panglima …

Zulfikar Akbar | | 24 April 2014 | 01:13

Bapak-Ibu Guru, Ini Lho Tips Menangkap …

Giri Lumakto | | 24 April 2014 | 11:25

Pedagang Racun Tikus Keiling yang Nyentrik …

Gustaaf Kusno | | 24 April 2014 | 10:04

Mengenal Infrastruktur PU Lewat Perpustakaan …

Kompasiana | | 21 April 2014 | 15:12


TRENDING ARTICLES

Demam Masha and Bear, Lagi-lagi Film Animasi …

Heru Andika | 6 jam lalu

Senayan, Panggung Baru Para Artis… …

Iswanto Junior | 7 jam lalu

Nasib Capres ARB (Ical Bakrie) dan Prabowo …

Mania Telo | 8 jam lalu

Provokasi Murahan Negara Tetangga …

Tirta Ramanda | 9 jam lalu

Aceng Fikri Anggota DPD 2014 - 2019 Utusan …

Hendi Setiawan | 9 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: